Sembang Rambang

Ridhwan Saidi ada tulis satu sajak tajuknya Memori. Sajak itu melompat dari satu topik ke satu topik secara liar. Berdasarkan tajuknya saya fikirasa Ridhwan menulisnya hanya dengan menyalin apa yang melintas dalam kepalanya berdasarkan memori-memori lampau kerana seperti sajak itu, fikiran kita sering saja melompat-lompat liar lagi-lagi bila kita keseorangan contohnya ketika mandi.

* * *

Saya pernah membaca Dubliners di dalam bahasa Melayu tapi bacaan saya tidak selesai kerana terjemahannya kurang sedap. Visi James Joyce terhadap kemungkinan bahawa Dublin akan lenyap dan akan dibina semula melalui bukunya benar-benar menangkap hati saya untuk menghasilkan tulisan yang di dalamnya menggambarkan zaman saya hidup dan nikmati. Lagi-lagi media sosial seperti Instagram dan Twitter.

Jack Malik pernah bertanya kepada Wan Nor Azriq yang saya ingat-ingat lupa. Lebih kurang begini, "Ada ke tulisan yang bila kita baca, 'oh, ni dari zaman aku?'"

Saya berharap pada zaman akan datang banyak sajak-sajak (prosa sudah terlalu banyak) yang bila saya baca saya tahu itu dari zaman saya walaupun saya tidak tahu siapa penulisnya dan bila ia ditulis.

* * *

Antara orang yang bervisi yang jelas dan mantap dalam dunia perbukuan adalah Ridhwan Saidi, Amir Muhammad dan Sufian Abas.

* * *

Antara detik bersejarah yang sempat saya saksikan di Twitter adalah bila Jamal Raslan dan Wan Nor Azriq berbalas-balas tweet tentang kepenyairan penulis-penulis muda. Ia bersejarah kerana berlaku di dalam ruang serba terhad dan ruang itu digunakan sehabis baik dalam memampatkan hujah.

* * *

Penyair sebaya yang paling saya suka adalah Jack Malik.

* * *

Saya benci penyair-penyair Twitter kerana mereka sering menulis hal-hal patah hati saja. Campaklah tema apa saja pun, mereka akan memusingkannya menjadi sajak kekecewaan terhadap kekasih lama ataupun cinta yang tak kesampaian. Kebencian saya bukanlah pada sajak jenis itu cuma ia sudah terlalu berlambak dan muak untuk dibaca.

Teroka benda barulah sial!

* * *

Ramai orang cakap di dalam sajak tidak boleh ada carutan. Ini tidak benar. Sajak di dalamnya boleh ada apa saja. Mereka hanya belum jumpa sajak yang menggunakan carutan secara berfungsi dan bertujuan jelas.

Saya pun belum jumpa sebenarnya.

* * *

Saya tulis entri ini sebab tak dapat tulis apa-apa cerpen dan puisi dan keinginan menulis saya waktu ini sangat tinggi. Sebuah cara melepaskan gian.

* * *

T. Alias Taib ada meniru beberapa sajak Latiff Mohidin. Ramai sekarang ini yang meniru cara penyair lama menulis (termasuk saya) cuma bezanya dengan T. Alias Taib adalah beliau meniru penyair dari zamannya sendiri, kami meniru penyair yang tidak sezaman.

* * *

Saya paling suka puisi Muhammad Haji Salleh.

* * *

Cukuplah rasanya. Nafsu saya sudah puas.

* * *

Saya pernah cuba menulis sajak seperti sajak Memori tapi tak menjadi.

Ulasan

javascript:;

Catatan Popular